BHP akan Jual Aset Batu Bara Senilai Rp 19,305 Triliun


BHP Group akan menjual 80 persen sahamnya di usaha batu bara metalurgi BMC ke Stanmore Resources Ltd dalam kesepakatan senilai hingga 1,35 miliar dolar AS atau sekitar Rp 19,305 triliun (kurs Rp 14.300 per dolar AS). Langkah itu memperpanjang penarikan penambang global dari bahan bakar fosil.

BMC yang 20 persen sahamnya dimiliki oleh Mitsui & Co Ltd, memiliki dua tambang yang beroperasi di Queensland dengan output gabungan sekitar 10 juta ton batu bara per tahun, serta proyek Sumur Wards yang belum dikembangkan.

Stanmore, yang mayoritas dimiliki oleh Golden Energy & Resources Ltd Singapura akan membayar 1,2 miliar dolar AS secara tunai dengan potensi pembayaran lanjutan hingga 150 juta dolar AS setelah dua tahun terkait dengan kinerja harga batu bara.

“Transaksi ini sesuai dengan strategi BHP,” kata Edgar Basto, kepala bisnis Mineral Australia BHP, mengatakan dalam sebuah pernyataan seperti dilansir dari Bloomberg, Senin (8/11).

“Saat dunia mengalami dekarbonisasi, BHP mempertajam fokusnya untuk memproduksi batu bara metalurgi berkualitas lebih tinggi yang dicari oleh pembuat baja global untuk membantu meningkatkan efisiensi dan menurunkan emisi,” katanya menambahkan.

Penambang global akan mempertahankan eksposur terhadap batu bara pembuatan baja melalui usaha BHP-Mitsubishi Alliance yang merupakan produsen utama Australia.

BHP pada bulan Agustus mengumumkan kesepakatan untuk menjual operasi minyak dan gasnya ke Woodside Petroleum Ltd dengan imbalan saham yang akan didistribusikan kepada investornya sendiri. Perusahaan mengatakan bahwa pihaknya melanjutkan proses peninjauan untuk operasi batubara termal New South Wales dan tetap terbuka untuk semua opsi.

Namun, aksi penjualan tersebut dikritik oleh kelompok aktivis pemegang saham, Australasian Center for Corporate Responsibility.

“Daripada membuat keputusan sulit untuk menurunkan aset ini, BHP justru berlari menuju pintu itu,” kata Dan Gocher, Direktur Iklim dan Lingkungan di grup tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Seiring dengan usulan merger minyak bumi BHP dengan Woodside, ini bukan tindakan pemimpin iklim. BHP harus mempertahankan aset ini dan menurunkan produksi sesuai dengan jalur 1,5 derajat celcius,” kata dia.

Stanmore yang berbasis di Brisbane, yang memproduksi sekitar 2,6 juta ton batu bara metalurgi pada tahun fiskal 2021 mengoperasikan kompleks Isaac Plains di Queensland dan memiliki persetujuan lingkungan untuk mengembangkan proyek Isaac Downs yang berdekatan.

Penyelesaian kesepakatan BMC, yang memerlukan penandatanganan dari Dewan Peninjau Investasi Asing Australia, diharapkan sekitar pertengahan tahun 2022. Saham BHP naik sebanyak 1,8 persen di Sydney setelah pengumuman tersebut. Sementara Stanmore melonjak hingga 24 persen, tertinggi di lebih dari dua tahun.

#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik