AS Nunggak Utang Rp 400.000 Triliun ke China dan Terancam Gagal Bayar, Diprediksi Kengerian Ini Akan Terjadi Melebihi 'Great Recession' yang Susah Pulih Setelah 10 Tahun


Amerika Serikat (AS) terancam gagal membayar utangnya pada Oktober.
Washington terlilit utang lebih dari 28 triliun dollar AS atau melampaui Rp 400.000 triliun.
Jika benar-benar gagal membayar utang, bahaya besar mengintai “Negeri Paman Sam”.

Padahal, perekonomian AS sedang berupaya pulih dari Covid-19.
Perusahaan jasa keuangan Moody's Analytics memperingatkan bahwa jika AS gagal membayar utang, negara tersebut terancam jatuh ke jurang resesi.

Bahkan, perusahaan tersebut memperingatkan resesi yang dialami AS kali ini bakal lebih mengerikan dibandingkan Great Recession.
Great Recession atau Resesi Hebat merupakan resesi ekonomi yang dipicu di Amerika Serikat oleh krisis keuangan 2007-08 dan dengan cepat menyebar ke negara lain.

Dimulai pada akhir 2007 dan berlangsung hingga pertengahan 2009, itu adalah penurunan ekonomi terlama dan terdalam di banyak negara, termasuk Amerika Serikat, sejak Depresi Hebat (1929-1939).
Krisis keuangan, kontraksi parah dari likuiditas di pasar keuangan global, dimulai pada tahun 2007 sebagai akibat dari pecahnya gelembung perumahan AS.

Sejak tahun 2001, penurunan berturut-turut dalam suku bunga utama (suku bunga yang dibebankan bank kepada pelanggan “prima” atau berisiko rendah) telah memungkinkan bank untuk mengeluarkan pinjaman hipotek dengan suku bunga lebih rendah kepada jutaan pelanggan yang biasanya tidak memenuhi syarat untuk itu.

Dari awal resesi pada bulan Desember 2007 hingga akhir resminya pada bulan Juni 2009, produk domestik bruto (PDB) riil—yaitu, PDB yang disesuaikan dengan inflasi atau deflasi— menurun sebesar 4,3 persen, dan pengangguran meningkat dari 5 persen menjadi 9,5 persen, memuncak pada 10 persen pada Oktober 2009.

Ketika jutaan orang kehilangan rumah, pekerjaan, dan tabungan mereka, tingkat kemiskinan di Amerika Serikat meningkat, dari 12,5 persen pada tahun 2007 menjadi lebih dari 15 persen pada tahun 2010.

Menurut pendapat beberapa ahli, peningkatan kemiskinan yang lebih besar hanya dapat dicegah oleh undang-undang federal, 2009 American Recovery and Reinvestment Act (ARRA), yang menyediakan dana untuk menciptakan dan mempertahankan pekerjaan dan memperpanjang atau memperluas asuransi pengangguran dan program jaring pengaman lainnya, termasuk kupon makanan.

Terlepas dari langkah-langkah tersebut, selama tahun 2007–10 kemiskinan di antara anak-anak dan dewasa muda (mereka yang berusia 18–24 tahun) mencapai sekitar 22 persen, mewakili peningkatan masing-masing sebesar 4 persen dan 4,7 persen.
Banyak kekayaan hilang karena harga saham AS—diwakili oleh S&P 500indeks—turun 57 persen antara 2007 dan 2009 (pada 2013 S&P telah memulihkan kerugian itu, dan segera melampaui puncaknya pada 2007).

Secara keseluruhan, antara akhir 2007 dan awal 2009, rumah tangga Amerika kehilangan kekayaan bersih sekitar $16 triliun; seperempat rumah tangga kehilangan setidaknya 75 persen dari kekayaan bersih mereka, dan lebih dari setengahnya kehilangan setidaknya 25 persen.

Rumah tangga yang dikepalai oleh orang dewasa yang lebih muda, terutama oleh orang yang lahir pada tahun 1980-an, kehilangan kekayaan paling banyak.
Hal itu diukur sebagai persentase dari apa yang telah dikumpulkan oleh generasi sebelumnya dalam kelompok usia yang sama.

Mereka juga membutuhkan waktu paling lama untuk pulih, dan beberapa dari mereka masih belum pulih bahkan 10 tahun setelah berakhirnya resesi.


#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik