RI-Malaysia Sepakat Tinggalkan Dolar AS!

Foto: REUTERS/Iqro Rinaldi
RI-Malaysia Sepakat Tinggalkan Dolar AS!

Jakarta, Bank Indonesia (BI) dan Bank Negara Malaysia (BNM) secara resmi menyepakati penguatan kerangka penyelesaian transaksi menggunakan Rupiah-Ringgit. Artinya kedua bank sentral sepakat untuk tidak lagi menggunakan kurs dollar dalam bertransaksi.

Penguatan kerangka penyelesaian transaksi tersebut biasa dikenal dengan Local Currency Settlement (LCS). Secara pengertian LCS framework adalah penyelesaian transaksi perdagangan antara dua negara yang dilakukan dalam mata uang masing-masing negara di mana setelmen transaksinya dilakukan di dalam yurisdiksi wilayah negara masing-masing.

BI dalam siaran resminya menjelaskan LCS antara Indonesia dan Malaysia sudah diimplementasikan sejak 2 Januari 2018.

Penguatan kerangka kerja sama LCS yang semula hanya mencakup transaksi perdagangan kini diperluas mencakup underlying transaksi LCS dengan menambahkan investasi langsung dan income transfer (termasuk remitansi).

Income transfer yang dimaksud terdiri dari primary income, antara lain kompensasi tenaga kerja dan pendapatan investasi, dan secondary income, antara lain sektor pemerintah dan sektor lainnya (transfer personal/remitansi dan transfer lainnya).

Daftar Bank Pendukung LCS Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia
Bank-bank yang ditunjuk yaitu sebagai berikut:

Malaysia
Tambahan Bank ACCD:
1. HSBC Bank Malaysia Berhad
2. MUFG Bank Malaysia Berhad
Bank ACCD saat ini:
1. CIMB Bank Berhad
2. Hong Leong Bank Berhad
3. Malayan Banking Berhad
4. Public Bank Berhad
5. RHB Bank Berhad

Indonesia
Tambahan Bank ACCD:
1. PT Bank HSBC Indonesia
2. MUFG Bank Ltd, Jakarta branch
Bank ACCD saat in:
3. PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk
4. PT Bank Mandiri (Persero) Tbk
5. PT Bank Central Asia Tbk
6. PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk
7. PT Bank CIMB Niaga Tbk
8. PT Bank Maybank Indonesia Tbk.


#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik