Facebook Blokir Akun Akademisi yang Teliti Transparansi Iklan di Platformnya


Facebook
memblokir akun pribadi akademisi yang meneliti transparansi iklan dan penyebaran informasi yang salah di platformnya.

Facebook mengatakan kelompok akademisi itu melanggar Ketentuan Layanan mereka dengan menggunakan data pengguna tanpa izin.

Namun para akademisi mengatakan mereka akan dibungkam karena mengungkap masalah di platform Facebook.

Para peneliti itu merupakan bagian dari NYU Ad Observatory, sebuah proyek untuk mempelajari asal-usul dan distribusi iklan politik di Facebook.

Seperti yang dinyatakan kelompok tersebut dalam sebuah posting blog pada Mei lalu, tujuan mereka adalah untuk mengetahui siapa yang membayar iklan politik dan bagaimana cara kerjanya.

Pekerjaan ini memiliki implikasi penting untuk memahami penyebaran disinformasi di Facebook karena perusahaan tidak memverifikasi fakta iklan politik.

Untuk membantu pekerjaan mereka, para peneliti mengembangkan plugin browser yang disebut Pengamat Iklan, yang secara otomatis mengumpulkan data tentang iklan politik mana yang ditampilkan kepada pengguna dan mengapa iklan tersebut ditargetkan kepada mereka.

Menurut situs webnya, plugin tidak mengumpulkan informasi pengenal pribadi apa pun, termasuk nama pengguna, ID Facebook, atau daftar teman.

Laura Edelson, seorang peneliti NYU yang terlibat dalam proyek yang akun pribadinya telah diblokir dari Facebook, mengatakan perusahaan berencana untuk mengakhiri tinjauan independen terhadap platformnya.

"Facebook membungkam kami karena pekerjaan kami sering membawa perhatian pada masalah di platformnya," kata Edelson kepada Bloomberg, dikutip dari The Verge , Jumat (6/8/2021).

Facebook mengatakan telah melarang para peneliti karena melanggar persyaratan layanan jaringan sosial dan bahwa plugin Pengamat Iklan "mengumpulkan data tentang pengguna Facebook yang tidak menginstal koleksi atau yang tidak menyetujui koleksi".

Facebook disebut memiliki alasan tersendiri untuk berhati-hati ketika pihak ketiga mengumpulkan data dari situs webnya.

Belajar dari skandal Cambridge Analytica, dimana perusahaan tidak memiliki pengawasan yang memadai tentang bagaimana informasi dapat diambil dari platformnya. Kejadian ni mengakibatkan denda $ 5 miliar untuk perusahaan dan ulasan privasi baru oleh FTC.

Facebook sekarang mengatakan perlu untuk melarang peneliti NYC di bawah pedoman FTC ini, serta menonaktifkan akses halaman dan platform terkait.

Perusahaan mengatakan telah berulang kali menawarkan untuk bekerja sama dengan para peneliti NYU dengan memberikan data yang mereka butuhkan secara langsung, Facebook juga telah memperingatkan peneliti bahwa mereka akan dilarang dari platform sejak tahun lalu.

Sindonews

#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik