Terungkap! Begini Cerita Lengkap Tsunami Covid-19 di India


Jakarta, Lima ilmuwan yang tergabung dalam Sebuah forum penasihat ilmiah yang dibentuk oleh pemerintah memperingatkan para pejabat India pada awal Maret tentang varian baru dan lebih menular dari virus korona yang terjadi di negara itu.

Terlepas dari peringatan tersebut, empat ilmuwan mengatakan pemerintah federal tidak berusaha untuk memberlakukan pembatasan besar untuk menghentikan penyebaran virus.

Jutaan orang yang sebagian besar tidak menggunakan masker menghadiri festival keagamaan dan demonstrasi politik yang diadakan oleh Perdana Menteri Narendra Modi, pemimpin Partai Bharatiya Janata yang berkuasa dan politisi oposisi.

Puluhan ribu petani, sementara itu, terus berkemah di tepi New Delhi memprotes perubahan kebijakan pertanian Modi. Negara terpadat kedua di dunia itu sekarang berjuang untuk menahan gelombang kedua infeksi yang jauh lebih parah daripada yang pertama tahun lalu, yang menurut beberapa ilmuwan dipercepat oleh varian baru dan varian lain yang pertama kali terdeteksi di Inggris.

India melaporkan 386.452 kasus baru pada hari Jumat yang menjadikannya rekor global.

Lonjakan infeksi adalah krisis terbesar di India sejak Modi menjabat pada tahun 2014. Masih harus dilihat bagaimana penanganannya terhadap hal itu dapat memengaruhi Modi atau partainya secara politik. Pemilihan umum berikutnya akan jatuh tempo pada tahun 2024 dimana Pemungutan suara dalam pemilihan lokal terbaru, sebagian besarnya telah selesai sebelum skala gelombang baru infeksi menjadi jelas.

Dikutip dari Reuters, Peringatan tentang varian baru pada awal Maret dikeluarkan oleh Konsorsium Genetika SARS-CoV-2 India, atau INSACOG. Hal ini disampaikan kepada seorang pejabat tinggi yang melapor langsung ke perdana menteri, menurut salah satu ilmuwan, direktur pusat penelitian di India utara yang berbicara tanpa menyebut nama.
Namun Reuters tidak dapat memastikan apakah temuan INSACOG diteruskan ke Modi sendiri. Selanjutnya, Kantor Modi tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

INSACOG dibentuk sebagai forum penasihat ilmiah oleh pemerintah pada akhir Desember lalu khusus untuk mendeteksi varian genom virus corona yang berpotensi mengancam kesehatan masyarakat. INSACOG menyatukan 10 laboratorium nasional yang mampu mempelajari varian virus.

Adalah Peneliti INSACOG, Ajay Parida, direktur Institute of Life Sciences yang pertama kali mendeteksi B.1.617, yang sekarang dikenal sebagai varian virus India, pada awal Februari lalu.
INSACOG membagikan temuannya dengan Pusat Pengendalian Penyakit Nasional (NCDC) kementerian kesehatan sebelum 10 Maret, memperingatkan bahwa infeksi dapat dengan cepat meningkat di beberapa bagian negara, kata direktur pusat penelitian India Utara kepada Reuters. Temuan itu kemudian diteruskan ke kementerian kesehatan India, namun Kementerian kesehatan menolak berkomentar terkait hal tersebut.

Sekitar tanggal tersebut, INSACOG mulai menyusun draf media statement untuk Kementerian Kesehatan. Versi draf itu menguraikan temuan forum: varian India baru memiliki dua mutasi signifikan pada bagian virus yang menempel pada sel manusia, dan telah dilacak pada 15% hingga 20% sampel dari Maharashtra, negara bagian yang paling parah terkena dampak di India.

Draf pernyataan mengatakan bahwa mutasi, yang disebut E484Q dan L452R, menjadi "perhatian tinggi". Dikatakan "ada data virus mutan E484Q yang lolos dari antibodi yang sangat menetralkan dalam kultur, dan ada data bahwa mutasi L452R bertanggung jawab atas peningkatan penularan dan pelarian kekebalan."

Dengan kata lain, pada dasarnya, ini berarti bahwa versi virus yang bermutasi dapat dengan lebih mudah memasuki sel manusia dan melawan respons kekebalan seseorang terhadapnya.

Kementerian mempublikasikan temuan itu sekitar dua minggu kemudian, pada 24 Maret, ketika mengeluarkan pernyataan kepada media yang tidak menyertakan kata-kata "sangat prihatin." Pernyataan itu hanya mengatakan bahwa varian yang lebih bermasalah memerlukan tindakan berikut yang sudah dilakukan - peningkatan pengujian dan karantina. Pengujian telah meningkat hampir dua kali lipat menjadi 1,9 juta pengujian sehari.

Banyak pertanyaan bermunculan kepada pemerintah india, seperti mengapa pemerintah tidak menanggapi temuan tersebut dengan lebih tegas, misalnya dengan membatasi pertemuan besar. Shahid Jameel, ketua kelompok penasehat ilmiah INSACOG, mengatakan dia prihatin bahwa pihak berwenang tidak cukup memperhatikan bukti saat mereka menetapkan kebijakan.

"Kebijakan harus didasarkan pada bukti dan bukan sebaliknya," katanya kepada Media. "Saya khawatir sains tidak diperhitungkan untuk mendorong kebijakan. Tapi saya tahu di mana yurisdiksi saya berhenti. Sebagai ilmuwan, kami memberikan bukti, pembuatan kebijakan adalah tugas pemerintah. "

Direktur pusat penelitian India utara mengatakan kepada Reuters bahwa draf rilis media telah dikirim ke birokrat paling senior di negara itu, Sekretaris Kabinet Rajiv Gauba, yang melapor langsung kepada perdana menteri. Reuters tidak dapat mengetahui apakah Modi atau kantornya diberi tahu tentang temuan tersebut. Gauba tidak menanggapi permintaan komentar.

Pemerintah tidak mengambil langkah apa pun untuk mencegah pertemuan yang mungkin mempercepat penyebaran varian baru, karena infeksi baru meningkat empat kali lipat pada 1 April dari bulan sebelumnya.

Modi, beberapa letnan puncaknya, dan puluhan politisi lainnya, termasuk tokoh-tokoh oposisi, mengadakan aksi unjuk rasa di seluruh negeri untuk pemilihan lokal sepanjang Maret dan hingga April.

Pemerintah juga mengizinkan festival keagamaan Kumbh Mela selama berminggu-minggu, dihadiri oleh jutaan umat Hindu, berlangsung mulai pertengahan Maret. Sementara itu, puluhan ribu petani diizinkan untuk tetap berkemah di pinggiran ibu kota New Delhi untuk memprotes undang-undang pertanian yang baru.

Yang pasti, beberapa ilmuwan mengatakan lonjakan itu jauh lebih besar dari yang diharapkan dan kemunduran tidak dapat disematkan pada kepemimpinan politik saja. "Tidak ada gunanya menyalahkan pemerintah," kata Saumitra Das, direktur Institut Nasional Genomedis Biomedis, yang merupakan bagian dari INSACOG, kepada Reuters.

INSACOG melapor ke Pusat Pengendalian Penyakit Nasional di New Delhi. Direktur NCDC Sujeet Kumar Singh baru-baru ini mengatakan pada pertemuan online pribadi bahwa tindakan penguncian yang ketat telah diperlukan pada awal April, menurut rekaman pertemuan yang ditinjau oleh Reuters.

"Waktu yang tepat, menurut pemikiran kami, adalah 15 hari sebelumnya," kata Singh dalam pertemuan 19 April, merujuk pada perlunya tindakan penguncian yang lebih ketat.

Singh tidak mengatakan dalam pertemuan tersebut apakah dia memperingatkan pemerintah secara langsung tentang perlunya tindakan pada saat itu. Singh menolak berkomentar kepada Media.

Singh mengatakan pada pertemuan 19 April bahwa baru-baru ini, dia telah menyampaikan urgensi masalah tersebut kepada pejabat pemerintah.

"Telah disoroti dengan sangat, sangat jelas bahwa kecuali tindakan drastis diambil sekarang, akan terlambat untuk mencegah kematian yang akan kita saksikan," kata Singh, merujuk pada pertemuan yang berlangsung pada 18 April. Dia tidak melakukannya. mengidentifikasi pejabat pemerintah yang hadir dalam rapat atau mendeskripsikan senioritas mereka.

Singh mengatakan beberapa pejabat pemerintah dalam pertemuan itu khawatir bahwa kota-kota berukuran sedang dapat melihat masalah hukum dan ketertiban karena persediaan medis penting seperti oksigen habis, sebuah skenario yang sudah mulai terjadi di beberapa bagian India.

Perlunya tindakan segera juga diungkapkan seminggu sebelumnya oleh Satuan Tugas Nasional untuk COVID-19, sekelompok 21 ahli dan pejabat pemerintah yang dibentuk April lalu untuk memberikan bimbingan ilmiah dan teknis kepada kementerian kesehatan tentang pandemi. Itu diketuai oleh V.K. Paul, penasihat virus corona terkemuka Modi.

Kelompok itu berdiskusi pada 15 April dan "dengan suara bulat setuju bahwa situasinya serius dan bahwa kita tidak perlu ragu untuk melakukan penguncian," kata seorang ilmuwan yang ikut serta.

Dua hari setelah peringatan Singh 18 April kepada pejabat pemerintah, Modi berbicara kepada negara pada 20 April, dengan alasan menentang penguncian. Dia mengatakan penguncian harus menjadi pilihan terakhir dalam memerangi virus. Penguncian nasional India selama dua bulan setahun yang lalu membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan dan menghancurkan ekonomi.

"Kita harus menyelamatkan negara dari penguncian. Saya juga akan meminta negara bagian untuk menggunakan lockdown sebagai opsi terakhir, "kata Modi. "Kami harus mencoba yang terbaik untuk menghindari penguncian dan fokus pada zona penahanan mikro," katanya, mengacu pada penguncian kecil lokal yang diberlakukan oleh pihak berwenang untuk mengendalikan wabah.

Pemerintah negara bagian India memiliki kebebasan yang luas dalam menetapkan kebijakan kesehatan untuk wilayah mereka, dan beberapa telah bertindak secara independen untuk mencoba mengendalikan penyebaran virus.

Maharashtra, negara bagian terpadat kedua di negara itu, yang mencakup Mumbai, memberlakukan pembatasan ketat seperti penutupan kantor dan toko pada awal April karena rumah sakit kehabisan tempat tidur, oksigen, dan obat-obatan. Itu memberlakukan penguncian penuh pada 14 April.

Varian India kini telah menjangkau setidaknya di 17 negara termasuk Inggris, Swiss, dan Iran, yang menyebabkan beberapa pemerintah menutup perbatasan mereka untuk orang-orang yang bepergian dari India.
Organisasi Kesehatan Dunia belum menyatakan mutan India sebagai "varian yang menjadi perhatian", seperti yang telah dilakukan untuk varian yang pertama kali terdeteksi di Inggris, Brasil, dan Afrika Selatan. Tetapi WHO mengatakan pada 27 April bahwa pemodelan awalnya, berdasarkan sekuensing genom, menunjukkan bahwa B.1.617 memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi daripada varian lain yang beredar di India.

Varian Inggris, yang disebut B.1.1.7, juga terdeteksi di India pada Januari, termasuk di negara bagian utara Punjab, pusat utama protes para petani, kata Anurag Agrawal, ilmuwan senior INSACOG, kepada Reuters.

NCDC dan beberapa laboratorium INSACOG menetapkan bahwa lonjakan besar kasus di Punjab disebabkan oleh varian Inggris, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh pemerintah negara bagian Punjab pada 23 Maret.

Punjab memberlakukan penguncian mulai 23 Maret. Namun ribuan petani dari negara bagian itu tetap berada di kamp-kamp protes di pinggiran Delhi, banyak yang mondar-mandir di antara dua tempat itu sebelum pembatasan dimulai.

"Itu adalah bom waktu yang terus berdetak," kata Agrawal, yang adalah direktur Institut Genomik dan Biologi Integratif, yang telah mempelajari beberapa sampel dari Punjab. "Itu adalah masalah ledakan, dan pertemuan publik adalah masalah besar di saat pandemi. Dan B.1.1.7 adalah varian yang sangat buruk dalam hal menyebarkan potensi."

Pada 7 April, lebih dari dua minggu setelah pengumuman Punjab tentang varian Inggris, kasus virus korona mulai meningkat tajam di Delhi. Dalam beberapa hari, tempat tidur rumah sakit, fasilitas perawatan kritis, dan oksigen medis mulai habis di kota. Di beberapa rumah sakit, pasien meninggal karena terengah-engah sebelum bisa dirawat. Krematorium kota dipenuhi dengan mayat.

Delhi sekarang menderita salah satu tingkat infeksi terburuk di negara itu, dengan lebih dari tiga dari setiap 10 tes positif terkena virus.

India secara keseluruhan telah melaporkan lebih dari 300.000 infeksi sehari selama sembilan hari terakhir, serangan terparah di mana pun di dunia sejak pandemi dimulai. Kematian juga melonjak, dengan total melebihi 200.000 minggu ini.

Agrawal dan dua ilmuwan senior pemerintah lainnya mengatakan kepada Reuters bahwa otoritas kesehatan federal dan pejabat lokal Delhi seharusnya lebih siap setelah melihat apa yang dilakukan varian tersebut di Maharashtra dan Punjab. Reuters tidak dapat menentukan peringatan khusus apa yang dikeluarkan untuk siapa tentang persiapan gelombang besar.

"Kami berada dalam situasi yang sangat serius," kata Shanta Dutta, seorang ilmuwan penelitian medis di Institut Nasional Penyakit Kolera dan Penyakit Enterik yang dikelola negara. "Orang-orang lebih banyak mendengarkan politisi daripada ilmuwan."


Rakesh Mishra, direktur Pusat Biologi Seluler dan Molekuler, yang merupakan bagian dari INSACOG, mengatakan komunitas ilmiah negara itu sedih.

"Kami bisa melakukan lebih baik, sains kami bisa diberikan lebih signifikan," katanya kepada Media. "Apa yang kami amati dengan cara sekecil apa pun, itu seharusnya digunakan dengan lebih baik."







#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik