Al Zahrawi, Bapak Operasi Bedah Pertama Muslim Asal Spanyol

Al Zahrawi, Bapak Operasi Bedah Pertama Muslim Asal Spanyol

Perkembangan dunia kedokteran modern tak lepas dari pengaruh tokoh muslim bernama Abu Al Qasim Al Zahrawi atau Albucasis. Dia dinilai sebagai pelopor bedah modern karena berbagai karya dan temuannya di dunia bedah.
Al Zahrawi lahir pada 936 M di Al-Zahra, enam mil barat laut Cordoba, Andalusia, Spanyol. Dia merupakan keturunan dari suku Al Ansar Al Madina Al Munawwarah yang berasal dari jazirah Arab. Suku itu adalah bala tentara Muslim yang menaklukkan dan tinggal di Spanyol.
Al Zahrawi dikenal jarang bepergian. Dia lebih senang menghabiskan sebagian besar hidupnya di kampung halamannya sebagai dokter, apoteker, dan ahli bedah.
Melansir NCBI, Al Zahrawi bukan orang sembarangan. Pasalnya, dia pernah menjabat sebagai dokter istana untuk Khalifah Al-Hakam-II, pada periode yang dianggap sebagai 'Zaman Keemasan' Spanyol Arab ketika ilmu alam dan matematika mencapai puncaknya.
Al Zahrawi meninggal pada 1013 M di usia 77 tahun. Sebelum meninggal, dia sempat menulis buku berjudul 'Al Tasreef Liman 'Ajaz' Aan Al-Taleef' (The Clearance of Medical Science For They Who Can Not Compile It).
Buku itu merupakan ringkasan dari sekitar lima puluh tahun pendidikan, pelatihan, praktik, dan pengalaman kedokterannya.
Di dalam buku itu terdapat tiga puluh jilid ensiklopedia medis yang mencakup berbagai aspek pengetahuan medis. Selain kedokteran dan pembedahan, terdapat pula jilid kebidanan, farmakologi, terapeutik, dietitik, psikoterapi, timbangan dan takaran, serta kimia kedokteran.
Di Al-Tasreef, tiga bab dikhususkan untuk pembedahan. Beberapa prosedur dan teknik yang dirinci dalam bab-bab itu misalnya operasi mata, telinga, dan tenggorokan. Dia sepenuhnya menggambarkan tonsilektomi dan trakeostomi.
Kemudian, dia merancang instrumen untuk pemeriksaan internal telinga dan menemukan alat yang digunakan untuk mengeluarkan atau memasukkan benda ke tenggorokan.
Al Zahrawi juga menjelaskan cara menggunakan pengait untuk menghilangkan polip dari hidung. Lalu menggambarkan eksposur dan pembagian arteri temporal untuk meredakan sakit kepala jenis tertentu.
Yang menarik, dia membuat penerapan ligatur untuk pembuluh darah yang berdarah dan jahitan bagian dalam menggunakan catgut. Dia mendahului ahli bedah militer yang terkenal dari Prancis Ambroise Pare (1510-1590), yang diklaim sebagai orang Eropa pertama yang menggunakan jahitan, dalam lima abad.
Kemudian dia membuat pengaturan dislokasi tulang dan patah tulang. Metodenya untuk mengatur dan mengurangi dislokasi bahu berabad-abad sebelum Kocher memperkenalkan teknik serupa pada pengobatan Eropa.

Kontribusi Besar Al Zahrawi di Bedah Anak

Hal lain yang ada dalam karya Al Zahrawi antara lain merancang instrumen untuk pemeriksaan uretra dan merancang beberapa perangkat gigi dan gigi tiruan yang terbuat dari tulang hewan. Dia juga dianggap sebagai orang pertama yang menggambarkan kehamilan ektopik.

Al Zahrawi dianggap sebagai bapak operasi operatif dan dikaitkan dengan kinerja tiroidektomi pertama. Pada bab terakhir bukunya yang didedikasikan untuk instrumen bedah berjudul 'On Surgery', dia memperkenalkan lebih dari 200 alat bedah, jumlah yang dinilai mengejutkan banyak pihak.

Bahkan, dia memberikan penjelasan rinci tentang penggunaan probe, pisau bedah, scalpel, dan kait. Al Zahrawi juga menemukan dan menemukan gunting bedah, tang genggam, dan tang kebidanan.

Ilustrasinya tentang instrumen bedah juga merupakan yang paling awal dimaksudkan untuk digunakan dalam pengajaran dan metode pembuatannya.

Selain untuk pasien umum, Al Zahrawi ternyata juga memberikan kontribusi yang signifikan pada bedah anak. Dia menggambarkan dengan jelas kasus hidrosefalus karena cacat bawaan dari drainase cairan serebrospinal:

Dia juga menjelaskan bibir sumbing, kelenjar gondok, ranula, meatus uriner eksternal yang tidak berlubang, anus berlubang, hermafrodit, ginekomastia, jari-jari supernumerary dan berselaput. Dia adalah orang pertama yang menjelaskan secara rinci aspek medis hemofilia.

Melansir Britanica, Al Zahrawi telah membuat karya kedokteran yang komprehensif, menggabungkan ajaran klasik Timur Tengah dan Yunani-Romawi, membentuk prosedur bedah Eropa hingga Renaisans.

Meskipun sebagian besar bukunya didasarkan pada pengalaman orang lain, terutama Epitomae dari Bizantium abad ke-7, Paul dari Aegina, Albucasis tetap mampu memuat banyak pengamatan asli, termasuk deskripsi paling awal yang diketahui tentang hemofilia.

Meskipun diabaikan oleh para dokter di belahan timur dunia Islam, Al-Taṣrīf justru memiliki pengaruh yang luar biasa di kalangan Kristen Eropa. Diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada abad ke-12 oleh Gerard dari Cremona, buku itu bertahan selama hampir 500 tahun sebagai buku terkemuka tentang pembedahan di Eropa.

Al-Taṣrīf lebih disukai karena kejernihannya yang ringkas bahkan daripada karya-karya ahli kedokteran Yunani klasik, Galen.