Waduh! Takut Diintai AS, China Keluarkan Larangan Pakai Tesla


China membatasi penggunaan kendaraan listrik dari Tesla oleh beberapa negara bagian dan personel militer, menurut laporan Wall Street Journal dari hari Jumat. Sebagaimana diwartakan Bloomberg, mereka menyebut bahwa mobil-mobil itu dilarang di area tertentu.
Langkah tersebut diambil juga karena masalah keamanan atas kamera yang dipasang pada mobil listrik buatan perusahaan Amerika Serikat (AS) tersebut. Lantaran hal tersebut saham Tesla turun sebanyak 4,4% pada awal perdagangan, Jumat (19/3/2021), tapi berhasil ditutup menguat 0,26% ke level US$ 654,87/saham.
The Wall Street Journa menulisakan bahwa Tesla dapat memperoleh data kunci, seperti kapan dan di mana mobil tersebut digunakan. Bahkan dikatakan, Tesla juga bisa melacak lebih banyak informasi pribadi, seperti daftar kontak ponsel jika terhubung ke mobil, menurut laporan itu.
China pada akhirnya khawatir atas informasi tersebut dan takut semua data dapat dikirim kembali ke Amerika Serikat, menurut Journal.
Fitur mengemudi otomatis Tesla, seperti Navigate on Autopilot, lebih mengandalkan kamera dibanding fitur serupa pada autonomus car milik produsen lain.
CEO Tesla Elon Musk terkenal menolak lidar (sensor jarak dan deteksi cahaya) karena terlalu mahal dan tidak diperlukan untuk sistem kendaraan otonom.
Tesla Made in China Model 3 dan Model Y mengambil sekitar 13% dari pangsa pasar kendaraan listrik di China dalam dua bulan pertama tahun 2021, menurut analisis oleh JL Warren Capital.
Tesla menghadapi persaingan yang semakin ketat di China, bahkan di mana fitur-fitur seperti Navigate on Autopilot menjadi perhatian. Pendiri dan CEO JL Warren, Junheng Li mengatakan Xpeng (XPEV) adalah pembuat mobil China pertama yang menggunakan perangkat keras Nvidia untuk mengembangkan perangkat lunak bantuan pengemudi canggih di dalam perusahaan, dan sistemnya dipandang berkinerja terbaik di negara itu, di depan produk sejenis dari Nio dan Tesla.
Pada Kamis (18/3), SAIC Motor, produsen mobil terbesar di China, mengumumkan rencana untuk mengembangkan sistem penggerak otomatis menggunakan sensor lidar dan perangkat lunak dari Luminar Technologies
Penjualan Tesla di China lebih dari dua kali lipat tahun lalu menjadi $ 6,66 miliar, atau 21% dari total $ 31,54 miliar. Pada 2019, penjualan Tesla di China mencapai $ 2,98 miliar, hanya 12% dari total $ 24,58 miliar.
Terkait ini, Tesla tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.