Mengenang Sosok Bung Hatta, dari Sepatu Bally hingga Tak Mau Dimakamkan di Taman Makam Pahlawan


Hari ini 41 tahun yang lalu, Wakil Presiden Pertama Indonesia Mohammad Hatta (Bung Hatta) meninggal dunia pada 14 Maret 1980.
Kondisi Bung Hatta sebenarnya sudah mulai menurun sejak Maret 1976, bahkan sudah sampai pada titik mengkhawatirkan.

Saat itu, satu timm ahli yang dipimpin oleh oleh dr Halim tak henti-hentinya mengawasi Bung Hatta selama satu bulan.
Setelah melewati serangkaian, kondisi Bung Hatta pun berangsur pulih.

Sebelum meninggal dunia, Bung Hatta sempat dirawat di Rumah Sakit dr Cipto Mangunkusumo, Jakarta Pusat sejak 3 Maret 1980 karena serangan jantung, tekanan darah tinggi, dan sakit gula.

Berikut selembar kenangan seputar Bung Hatta...
Sepatu Bally yang tak pernah terbeli
Semasa hidupnya, Bung Hatta berkeinginan untuk memiliki sepatu Bally, merek sepatu bermutu tinggi pada 1950-an.

Ia bahkan menyimpan guntingan iklan yang memuat alamat penjualnya, dikutip dari Harian Kompas, 25 April 2002.
Karena harganya yang mahal, Bung Hatta harus menabung untuk bisa membeli sepatu impiannya itu.

Namun, uang tabungan tampaknya tidak pernah mencukupi karena selalu terambil untuk keperluan rumah tangga atau membantu kerabat dan kawan yang datang kepadanya untuk meminta pertolongan.
Hingga akhir hayatnya, sepatu Bally idaman Bung Hatta tidak pernah terbeli karena tabungannya tak pernah mencukupi.

Tak lama setelah wafat, keluarga Bung Hatta menemukan lipatan guntingan iklan lama dalam dompetnya. Iklan itu adalah iklan sepatu merek Bally, yang dulu disimpannya.

Tak mau dimakamkan di TMP
Sebagai seorang proklamator dan pemegang Bintang Republik Kelas 1, Bung Hatta sangat berhak untuk dimakamkan di Taman Makam Pahlawan (TMP).
Akan tetapi, ia meninggalkan amanat yang menyatakan ketidakinginannya untuk dimakamkan di Taman Makam Pahlawan sebelum berpulang.

Harian Kompas, 15 Maret 1980 memberitakan, keinginan Bung Hatta yang diwasiatkan adalah dimakamkan di Jakarta.
Karenanya, pemerintah saat itu memilih pemakaman umum Tanah Kusir sebagai tempat peristirahatan terakhir Bung Hatta.
Keputusan tersebut dikeluarkan setelah mempertimbangkan rencana jangka panjang kompleks pemakaman umum Tanah Kusir yang tidak akan digusur lagi.
Meski dimakamkan di TPU Tanah Kusir, upacara kenegaraan masih tetap dilakukan




#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik