Bukan Apple, Google, Apalagi Facebook, Perusahaan Paling Bernilai Sepanjang Sejarah Itu Bernama VOC!

Saat ini, jika berbicara tentang perusahaan paling bernilai di dunia, maka sebagian besar akan didominasi oleh perusahaan teknologi.

Di pucuk teratas perusahaan paling bernilai tahun 2018, bercokol Apple dengan nilai sebesar 214 miliar dolar AS.

Di posisi kedua dan ketiga ada Google dan Amazon yang masing-masing bernilai 155 miliar dolar AS atau sekitar Rp 2.351 triliun dan 93 miliar dolar AS atau setara dengan Rp 1.410 triliun.

Berikut ini daftar lengkap 10 berser perusahaan paling bernilai di dunia:

1. Apple (214 miliar dolar AS: Rp 3.248 triliun)

2. Google (155 miliar dolar AS: Rp 2.352 triliun)

3. Amazon (101 miliar dolar AS: Rp 1.533 triliun)

4. Microsoft (93 miliar dolar AS: Rp 1.411 triliun)

5. Coca-Cola (66 miliar dolar AS: Rp 1.001 triliun)

6. Samsung (60 miliar dolar AS: Rp 910 triliun)

7. Toyota (53 miliar dolar AS: Rp 804 triliun)

8. Mercedes-Benz (49 miliar dolar AS: Rp 743 triliun)

9. Facebook (45 miliar dolar AS: Rp 682 triliun)

10. McDonald’s (43 miliar dolar AS: Rp 652 triliun)

Tapi itu data tahun 2018. Beda hasilnya jika yang dibicarakan adalah perusahaan paling bernilai sepanjang masa.

Siapa sangka, jika perusahaan paling bernilai sepanjang masa pernah sangat dekat dengan Indonesia, namun kedekatan yang lebih bersifat merugikan bagi Indonesia.

Perusahaan yang dimaksud adalah Dutch East India Company atau yang dikenal di Belanda dengan nama Verenigde Oost-Indische Compagnie (VOC).


Puncak spekulatif

VOC didirikan sebagai perusahaan pada 1602, ketika diberikan monopoli 21 tahun oleh pemerintah Belanda untuk perdagangan rempah-rempah di Asia.

Perusahaan itu akhirnya akan mengirim lebih dari satu juta pelayar ke Asia, yang lebih banyak dari gabungan Eropa lainnya.

Namun, meskipun 200 tahun berjalan sebagai raksasa perdagangan terkemuka Eropa - puncak spekulasi prospek perusahaan terjadi bertepatan dengan Tulip Mania di Belanda pada 1637.

Dipertimbangkan secara luas sebagai gelembung keuangan pertama di dunia, sejarah Tulip Mania adalah kisah yang luar biasa.

Selama masa 'berbusa' ini, VOC memiliki nilai 78 juta gulden Belanda, atau setara dengan 7,9 triliun dalam dolar AS modern (sekitar Rp20 ribu triliun rupiah).

Perbandingan modern

Nilai puncak VOC begitu tinggi, sehingga membuat ekonomi modern menjadi malu.

Bahkan, pada puncaknya, VOC bernilai kira-kira sama dengan gabungan PDB Jepang modern (AS$ 4,8T) dan Jerman (AS$ 3,4T).

Lebih jauh lagi, dalam bagan hari ini, kami menambahkan kapitalisasi pasar dari 20 perusahaan terbesar dunia, seperti Apple, Microsoft, Amazon, ExxonMobil, Berkshire Hathaway, Tencent, dan Wells Fargo.

Semuanya baru mampu mencapai nilai AS$ 7,9 triliun, setera VOC, jika sudah digabungkan.

Pada saat yang sama, perusahaan paling berharga di dunia (Apple) hanya mencapai 11% dari nilai puncak VOC dengan sendirinya.


Kelas berat bersejarah

Terlepas dari spekulasi yang memicu kenaikan saham Perusahaan India Timur Belanda, perusahaan itu masih sukses dalam hal nyata.

Pada satu titik, bahkan ada 70.000 karyawan - pencapaian besar untuk perusahaan yang lahir lebih dari 400 tahun yang lalu.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk dua perusahaan paling berharga lainnya dalam sejarah - keduanya merupakan subjek terjadinya gelembung simultan yang terjadi di Perancis dan Inggris yang muncul pada tahun 1720.

Di Prancis, kekayaan Louisiana dibesar-besarkan dalam skema pemasaran untuk Perusahaan Mississippi yang baru dibentuk, dan nilainya melonjak hingga setara dengan AS$ 6.5 triliun saat ini.

Sementara itu, perusahaan saham gabungan di Inggris, South Sea Company, yang diberikan monopoli untuk berdagang dengan Amerika Selatan memiliki nilai AS$ 4,3 triliun dalam mata uang modern.

Yang menarik, keduanya hampir tidak akan terlibat dalam perdagangan nyata dengan Amerika.

Kelas berat bersejarah lainnya termasuk dalam bagan kami:

Saudi Aramco, pada AS$ 4,1 triliun, berdasarkan perhitungan oleh profesor keuangan Universitas Texas Sheridan Titman pada 2010, dan disesuaikan dengan inflasi.

PetroChina melampaui AS$ 1 triliun dalam kapitalisasi pasar pada tahun 2007. Disesuaikan dengan inflasi yang mencapai AS$ 1,4 triliun saat ini.

Standard Oil, sebelum perpisahannya yang terkenal karena alasan monopoli, setidaknya bernilai AS$ 1 triliun.

Microsoft mencapai puncak penilaian tertinggi pada 1999dengan nilai setara AS$ 912 milyar untuk hitungan saat ini.

intisari.grid.id