Pelajaran penting pegang uang tunai dari Warren Buffett



JAKARTA. Investor kawakan, Warren Buffett selalu memegang uang tunai dalam jumlah besar. Namun, pada tahun 2020, tumpukan uangnya mencapai level rekor sekitar US$ 137 miliar atau stara Rp 1,918 trilun (kurs Rp 14.000).

Dengan memegang uang dunia sebesar itu, Warren Buffett ingin menunjukan kepada para investor bahwa dirinya tengah mempersiapkan diri untuk kejatuhan pasar saham berikutnya.
Mengutip Yahoo Finance, Senin (18/1), hal itu semakin terang setelah Berkshire Hathaway membeli saham perusahaan penambang emas Barrick Gold. Seperti diketahui emas adalah aset yang paling aman saat terjadi kehancuran pasar.

Namun, pembelian saham penambang emas berikutnya dan sejarah panjang memegang sejumlah besar uang tunai menunjukkan Buffett secara permanen siap untuk memanfaatkan penurunan pasar berikutnya.
Mengikuti pendekatan serupa bisa sangat bermanfaat bagi semua investor. Dengan menyimpan uang tunai, dan mengidentifikasi perusahaan berkualitas tinggi sebelum pasar mengalami penurunan, investor dapat menggunakan siklus pasar untuk keuntungan mereka.

Sumber daya uang Warren Buffett yang besar
Buffett cenderung menahan uang tunai karena dua alasan utama. Pertama, memberikan ketenangan pikiran. Seorang investor yang tidak berinvestasi penuh lebih mampu mengatasi tantangan keuangan tak terduga yang sebaliknya akan memaksa mereka untuk menjual saham.
Misalnya, mereka mungkin kehilangan pekerjaan atau memiliki biaya perbaikan rumah tak terduga yang membutuhkan akses langsung ke uang tunai.

Alasan kedua untuk menahan uang tunai adalah memanfaatkan penurunan pasar. Pasar saham hampir pasti akan mengalami kehancuran besar selama beberapa tahun mendatang. Bagaimanapun, kinerja masa lalu menunjukkan reli pasar yang dialami pada paruh kedua tahun 2020 pada akhirnya akan kehabisan tenaga.
Beberapa krisis atau ancaman akan menyebabkan sentimen investor memburuk. Tak pelak, hal itu akan menurunkan valuasi harga saham secara signifikan.

Investor seperti Buffett akan berada dalam posisi keuangan untuk memanfaatkan kondisi itu. Seperti yang ditunjukkan oleh kejatuhan pasar saham tahun 2020, jendela peluang untuk membeli perusahaan dengan harga rendah bisa relatif pendek.
Mengidentifikasi perusahaan berkualitas tinggi sebelum jatuhnya pasar

Selain mengikuti Warren Buffett dalam memegang uang tunai dalam jumlah besar, mengidentifikasi perusahaan berkualitas tinggi sebelum jatuhnya pasar bisa menjadi langkah yang tepat.

Misalnya, seorang investor mungkin dapat menemukan sejumlah bisnis yang memiliki posisi keuangan yang kokoh dan keunggulan kompetitif. Namun, mereka mungkin berdagang dengan harga yang tidak memiliki margin keamanan.

Mengawasi kinerja keuangan dan perkembangan perusahaan semacam itu bisa menjadi langkah yang tepat. Ini akan memungkinkan investor berada dalam posisi untuk memahami bisnis secara komprehensif. Itu berarti mereka dapat dengan cepat bereaksi terhadap penurunan harga sahamnya dalam jangka pendek.

Ini memungkinkan mereka untuk membeli perusahaan berkualitas tinggi dengan harga rendah. Dalam jangka panjang, strategi seperti itu bisa sangat efektif dalam menghasilkan keuntungan yang mengalahkan pasar.
Warren Buffett tampaknya selalu dalam kondisi siap menghadapi kehancuran pasar saham berikutnya. Posisi kasnya yang besar berarti dia dapat berinvestasi dengan cepat dan tegas dalam penurunan pasar.

Seorang investor yang menempatkan dirinya pada posisi yang sama dengan memegang uang tunai dan mengidentifikasi perusahaan berkualitas tinggi saat ini dapat menghasilkan pengembalian yang mengesankan dalam reli pasar saham.



#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik