Melihat Foto Lama Ternyata Bisa Bikin Kita Bahagia


KAMU punya album foto di rumah? Coba deh untuk buka kembali dan lihat bagaimana kamu di masa lalu. Sekadar melihat foto-foto laman ternyata menjadi bentuk perawatan diri yang sangat bermanfaat.


Dengan melihat cetakan foto hitam-putih, kamu akan meluangkatn waktu sejenak untuk mensyukuri waktu-waktu yang sudah kamu lewati.


Mengutip laman Metro , sebuah penelitian baru yang dilakukan oleh Cewe Photoworld menemukan bahwa melihat kembali foto-foto lama membuat 56 persen dari kita merasa bahagia. Sedangkan 30 persen membuat kita merasa lebih rileks.


Faktanya, orang-orang yang disurveri mengatakan membolak-balik foto lama lebih santai daripada meditasi atau mendengarkan podcast . Seorang psikolog Jo Hemmings juga mengatakan demikian.


“Meluangkan waktu untuk melihat kembali kenangan berharga kita bisa sangat bermanfaat bagi kesejahteraan mental kita karena membangkitkan perasaan positif dan bahagia,” ujar Hemmings.


Saat kamu mengulas foto di ponsel pintar, maka tidak hanya membangu ingatanmu sembari berbincang bersama keluarga atau teman, tetapi juga memicu emosi primer dan positif seperti kegembiraan dan cinta.


Aoife, seorang penulis dari Bristol, setuju bahwa ada sesuatu yang unik ketika melihat foto-foto lama. Ia mengatakan dengan mengunggah foto throwback membantunya merasa lebih positif tentang masa depan.


“Saya adalah seseorang yang senang menghabiskan waktu di luar ruangan. Saya suka berada di atas gunung atau di hutan, itu membuat saya merasa hidup, menjernihkan pikiran, meningkatkan suasana hati, dan membuat saya bahagia,” ujar Aofie.


“Saya tidak bisa pergi berpetualang sekarang, tapi saya punya foto petualangan masa lalu dan foto-foto itu mengembalikan kenangan dengan sangat jelas,” lanjutnya.


Menurut Hemmings, hal ini menciptakan gelembung emosional, respons otomati untuk kembali ke momen yang kamu lihat dan itu menyatu dengan ingatan kita yang lebih luas tentang peristiwa yang tidak terpotret.


Kamu mungkin bisa mencoba melakukannydan akan mengingat cerita-cerita lucu pada momen tertentu. Saat melihat foto liburan bersama rekan misalnya. Akan terlintas di benak bagaimana saat kamu mempersiapkan perlengkapan liburan, berdebat sejenak terkait lokasi yang ingin dikunjungi, sampai vibes dari tempat tersebut.


Perpaduan emosi itu merangsang oksitosin, hormon yang mendorong perasaan cinta dan ikatan serta memperkuat memori sosial di otak. Selain itu juga akan merangsang dopamin yang dikenal sebagai hormon perasaan baik.

Merahputih

#GresikBaik
#infogresik
#Gusfik