Sontek 5 Kebiasaan Penabung Super yang Bisa Dipelajari


Menabung uang saat Anda memilikinya itu sulit. Lebih sulit lagi saat Anda tidak memilikinya maka membutuhkan usaha yang sangat keras.
Bahkan jika Anda pada dasarnya bukan penabung, kebiasaan yang mudah dipelajari dapat membuat Anda menjadi penabung.
Pertama, lakukan penilaian diri terhadap kebiasaan uang sendiri. Jika ada kesenjangan dalam literasi keuangan Anda, tantang diri Anda untuk mempelajari lebih lanjut. Kemudian, lihat kondisi hidup secara lebih umum.

“Anda adalah rata-rata dari tiga orang yang paling banyak menghabiskan waktu bersama diri sendiri,” kata Nick Holeman, Perencana Keuangan bersertifikat di perusahaan penasihat-robo, Betterment. 

Apakah itu benar secara objektif atau tidak, Holeman menunjukkan bahwa orang yang paling sukses memiliki rekan kerja dan kolega dengan pola pikir yang sama.
Pula, orang yang disiplin dengan uangnya memiliki teman yang juga menghargai menabung dan berinvestasi, dan hidup di bawah kemampuan Anda.

Perlu dipertimbangkan apakah teman Anda selalu memposting cerita Instagram yang membuat Anda merasa ketinggalan, kata Holeman. 
“Jika demikian, cobalah untuk menemukan komunitas yang menginspirasi dan mengatakan menghabiskan uang bukanlah satu-satunya cara untuk menemukan kebahagiaan.”
Apa yang terjadi ketika Anda tidak memiliki dana darurat mungkin menjadi argumen paling menarik untuk menabung, kata Tim Sheehan, salah satu pendiri dan CEO Greenlight, aplikasi keuangan pribadi untuk keluarga.

Pengeluaran tak terduga dapat membuat orang jatuh miskin, dan statistiknya mengejutkan katanya.

Menunda kepuasan bisa jadi sulit, kata Holeman, tetapi ini adalah bagian penting dari menabung. Saat Anda melihat bagan yang menunjukkan keajaiban bunga majemuk, orang cenderung lebih memperhatikan paruh kedua, yang melesat ke langit.
“Di babak pertama, ini sangat membosankan,” kata Holeman. Penabung yang baik tahu bahwa kebiasaan mereka akan membutuhkan waktu untuk terbayar.

Melansir dari CNBC, Jumat (9/10/2020) memberikan lima tips untuk menabung dengan baik. Kelima hal ini juga membuat penabung yang sukses, dan semuanya sederhana.

1.  Bikin Alasan Kuat Menabung
Miliki alasan konkret untuk menabung.  Misalnya ketika ingin melakukan perjalanan study wisata bersama teman seangkatan.
Bisa jadi orang tua menawarkan untuk membayar setengah jika sang anak menabung setengah lainnya. Ini mendorongnya untuk lebih mengelola uang dan mengurangi pengeluaran. 

2. Kemauan diri sendiri

Semakin tepat tujuannya, semakin mudah untuk melakukan pekerjaan menabung.
“Menyimpan uang itu sulit,” kata Holeman. Bergantung pada kemauan sendiri untuk terus maju mungkin bukan strategi terbaik yang tepat. Jika Anda harus terus-menerus menggunakan energi itu, mungkin akan kehabisan kemauan.

Jika dana darurat tidak terasa seseru menabung untuk perjalanan ke Thailand, anggap itu sebagai tiket menuju kebebasan dan fleksibilitas, kata Holeman. Akun itu dapat memungkinkan Anda mengambil tawaran pekerjaan yang lebih berisiko atau pindah ke kota lain. “Ini sangat memberdayakan,” katanya.

3. Tidak ada jumlah yang terlalu kecil
Menabung bahkan seribu rupiah sehari bisa berarti sesuatu, kuncinya adalah konsistensi.
Lebih baik menabung beberapa recehan secara teratur daripada menunggu sampai Anda merasa mampu menyisihkan sejumlah uang yang lebih besar.

Dalam beberapa bulan, saldo akun Anda akan menunjukkan kombinasi bunga majemuk dan simpanan tetap.

4. Perlahan dan Fokus

Kebiasaan membawa Anda ke tempat yang diinginkan. Jika Anda membiasakan diri untuk menabung, Anda sudah 80 persen menuju ke sana. 

Seiring waktu, saat menghasilkan lebih banyak uang, Anda akan menabung lebih banyak. Semakin banyak Anda menabung, semakin besar hasilnya dan itu meningkatkan motivasi.

5. Waktu istirahat
Holeman mengatakan orang harus benar-benar memahami gagasan penghargaan berbasis tujuan.

“Setiap kali Anda mencapai tonggak penting, pertimbangkan untuk mengambil cuti sebulan,” katanya. “Ambil uang yang biasanya kamu hemat dan belanjakan.”

Jika Anda mencapai target dana darurat Rp 50 juta atau menyelesaikan pembayaran utang kartu kredit, jeda menabung selama beberapa minggu atau satu bulan.

Intinya adalah manjakan diri Anda sebelum kembali ke disiplin uang lagi.

#GresikBaik
#InfoGresik
#Gusfik