Ayo Ajarkan 5 Hal Penting Ini biar Anak Melek Keuangan


Mungkin tidak pernah ada kesempatan yang lebih baik daripada sekarang untuk mengajari anak-anak tentang uang.

Peluang, saat banyak orang tua menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak usai sekolah ditutup dan diterapkannya sekolah virtual imbas pandemi virus corona. 

Dengan jutaan orang yang harus ter-PHK sehingga menganggur, orang tua mungkin juga kesulitan secara finansial dan tidak tahu bagaimana menangani masalah ini dengan anak-anak mereka.

Namun, berbicara tentang kesehatan finansial sama pentingnya dengan membahas kesehatan fisik dan emosional. 

Untuk memecahkan masalahnya, melakukan pendekatan dan berdiskusi langsung dengan anak-anak Anda, tetapi tidak membahas “detail” dari masalah keuangan Anda.

Melansir dari CNBC, Kamis (3/9/2020) berikut 5 pelajaran penting tentang uang untuk diajarkan kepada anak-anak Anda saat ini.


1. Kebutuhan vs. keinginan

Jika Anda memotong anggaran, melihat apa yang perlu dan apa yang tidak, jelaskan kepada anak Anda apa yang Anda lakukan dan mengapa. 

Membedakan antara kebutuhan dan keinginan akan membantu mereka membangun kebiasaan belanja yang cerdas.

Bahkan jika situasi keuangan tidak berubah karena pandemi, kemungkinan Anda mengenal seseorang yang sedang berjuang atau mengurangi pengeluaran.

Tanyakan kepada anak-anak apakah mereka tahu ada yang dikurangi dan jika demikian, apa yang keluarga-keluarga itu ubah. Ini saran dari Tom Henske, perencana keuangan bersertifikat dengan Penasihat Lenox yang berbasis di New York.

“Anak-anak terkadang sangat jeli,” katanya.


2. Bagaimana menghasilkan uang

Dengan lanskap pekerjaan yang berubah untuk remaja, pekerjaan normal mungkin tidak tersedia. "Tetapi ada juga peluang untuk menjadi wirausaha," kata Henske, yang mengembangkan dan menjalankan program anak-anak uang pintar dari perusahaannya.

Anda bahkan dapat mendorong anak-anak untuk memikirkan tentang cara menghasilkan uang. Ini bisa apa saja mulai dari menyapu daun dan memotong rumput hingga perawatan anak dan bimbingan, terutama dengan begitu banyak orang tua yang mencoba menyulap pekerjaan dan anak-anak mereka yang lebih kecil.

“Para orang tua khawatir anak-anak mereka tidak akan mendapatkan tahun yang bagus di sekolah,” kata Henske. “Mereka mencari beberapa pekerjaan tambahan.”


3. Bayar diri sendiri dulu

Begitu mereka mulai menghasilkan uang, pastikan anak-anak Anda tahu untuk mulai menyisihkan sebagian dari uang itu.

Mereka akan belajar disiplin dan bagaimana menghargai diri mereka sendiri dan tujuan mereka. Ajari anak-anak bahwa menabung sama dengan kebebasan. Ketika menabung, Anda memiliki kebebasan untuk melakukan banyak hal yang berbeda.

Orang tua berusaha mencoba menjadi panutan yang baik. Jika Anda menghabiskan lebih sedikit uang selama pandemi dengan tidak pergi makan malam, bepergian atau membayar hal-hal seperti penitipan anak, sisihkan uang itu dan beri tahu anak-anak apa yang Anda lakukan.

4. Belanjakan lebih sedikit dari yang diperoleh


Meskipun ini sejalan dengan menabung, penting untuk menanamkan pada anak-anak pentingnya tidak mengeluarkan uang berlebihan. Menciptakan kebiasaan sejak dini dapat menjadi kebiasaan bagi anak-anak ketika mereka sudah besar.

Itu hanya soal kebiasaan bahwa Anda menabung dan membelanjakan lebih sedikit daripada yang Anda peroleh. Jika mereka bisa melakukannya dengan uang pertama yang mereka peroleh, mereka akan ditetapkan. 


5. Berinvestasi

Menyimpan uang itu penting, tetapi investasi adalah cara yang bagus untuk benar-benar menumbuhkan uang Anda dalam jangka panjang, kata Mackara.

Ajari anak-anak Anda semuda mungkin manfaat dari investasi majemuk, yang pada dasarnya adalah bunga untuk mendapatkan bunga.

Bicarakan tentang sepatu yang mereka kenakan atau permainan yang mereka mainkan dan hubungkan dengan perusahaan yang membuat produk.

Anak-anak Anda juga dapat melakukan simulasi perdagangan saham melalui permainan pasar saham Yayasan SIFMA atau mengikuti permainan fantasi Bursa Efek London .

Meskipun hidup mungkin tampak sibuk dan membebani saat ini, akan bermanfaat untuk melakukan percakapan ini dengan anak-anak Anda.

“Kami [mungkin] melihat ke belakang dua tahun dari sekarang dan menyadari bahwa kami telah menyia-nyiakan banyak waktu untuk hal-hal yang kami anggap penting dan sebenarnya tidak, yang merugikan hal-hal yang penting.”

Reporter: Erna Sulistyowati